broken-heart-er’s talk

hm… pagi-pagi ujan gini enaknya sarapan dengan secangkir teh panas sambil menghirup aromanya terlebih dahulu. Hm… ngayal ajah! huahahaha. Ya pagi ini tiba-tiba saya ingin curhat tentang saya & sobat kental saya semalem di Dunkin Donut Gramed Matraman.

“Gue kembali seperti dulu”saya membuka pembicaraan ini di 502 yang membawa kami ke Gramed Matraman, saya sepulang saya dan dia dari kantor.

“Gue juga…”ujarnya pelan. WHATS?

“Boong lu… ga jadi nikah lu? Pan kemaren dia udah minta lu ke bokap lu…”kata saya.

“Pokoknya. Udah selesai. Ga ada lagi persiapan ini itu. Cuma gue bingung gimana caranya ngomong ke nyokap gue yang udah antusias banget? Kalo gue ancur-ancuran ya gapapa, tapi kalo keluarga gue ikut ancur, gue ga sanggup”katanya masih dengan tatapan nanar ke arah lalu lintas yang masih merayap.

“…”saya.

So, saya dan dia sama sama single but actually aren’t sure whether we’re available or not. She’s with her recovery time and I’m with my-not-ready-being-in relationship-symptom. Sama-sama menatap lurus kemacetan yang ada di depan mata.

Setelah saya selesai mencari buku dan dia membeli Barbie pencil case, kita berdua ke Dunkin Donut sambil menunggu ujan sedikit reda. Donut boston cream+ice chocolate saya dan croisant+ice chocolatenya udah lengkap di meja kami.

“Salah gue apa? Kenapa mereka dengan gampang dapet jodoh dan menikah, kemudian happily ever after?! Oke lah, gue mikir kalo lagi diuji. Tapi kok ujiannya ga abis-abis?!”katanya.

Saya bingung gimana menanggapinya. Mo ketawa tapi miris juga n disangka ga empati lagih, saya hanya menatap dia sementara dia masih melemparkan pandangannya ke arah jalan yang masih turun hujan.

“Gue bingung. Bagi gue, ada yang sayang ama gue, it more than enough. I dont need anything. Well, ga juga sih… tetep ajah gue mikir agama, pendidikan, kemapanan dsb dsb.. hihihi… such conditional LOVE”

“itu kan menurut lu. Blom tentu menurut orang lain juga gitu!”timpalnya.

“Ya iyalah… kan itu kata2 gue, ya menurut gue lah!”. huahahaha… berubah jadi nyolot.

Tapi saya dan dia, sama2 tau kalo kita berdua sama2 nyolot, tapi ga diambil ati dan langsung balik lagi ke mode normal.

“Hm… I still have no idea how to tell my mom about this broke up… kalo mo ancur, biar gue aja, tapi jangan sampe keluarga gue juga ngerasainnya”ulangnya.

Ada kepedihan, ada marah, ada sesak di setiap kata yang terlontar. I knew it and I’d been there.

“Sabar ya… gue yakin, kita pasti bisa ngelewatin ini semua”

“Ya mudah2an bisa…”ujarnya menggantung.

“Lu HARUS yakin kalo lu PASTI bisa”

“…” dia.

Hampir jam sepuluh malam dan hujan sudah tinggal gerimis ringan.

“Udah? udah ceritanya? or masih ada yang mau diceritain lagi?”tanya saya.

“Nope. Let’s go home”balasnya pendek. Pandangan dan pikirannya sudah kembali kesini.

“Yuks…”balas saya. Dan kami menjinjing tas yang kami bawa, meninggalkan meja dengan piring & gelas kosong, keluar dan menerobos gerimis yang masih turun.

KITA PASTI BISA NGELEWATIN INI SEMUA

such a rainy day

well, sebenernya saya ga mau ngeblog. Tapi karena plurk saya untuk ajang micro blogging lagi maintainance, jadi ya saya bingung juga mo cuap2 dimana.

hari ini ujan angin dari jam 4 pagi. Hehehe… sejak ada deadline freelance saya minggu lalu saya sering tiba2 terbangun lalu gulang-guling lagi, jam 3 or jam 4 an.

Dengan kondisi cuaca seperti ini kayanya ga memungkinkan saya untuk mematuhi schedule kostum yang saya udah canangkan sebelumnya *lebay banget bahasanya*. huahahaha…. biasanya hari senin and selasa saya pake rok. Tapi karena ujannya kaya gini, saya pake celana panjang ajah lah.

di blog saya, saya bilang ga sempet ngeblog, tapi di sinin sempet. halah.. saya juga jadi bingung. Blog ini sebenernya untuk apa ya?! jadi ga ada tema nya. hihihi…

yo wis, udah jam setengah 8. Saya kudu siap2 berangkat kantor, ujannya udah agak reda.