2000 instead of 1000

Ada cerita dari sobat kental saya, tadi sore ketika saya menelpon dia.

Adalah seorang fresh graduate cewe yang diterima di sebuah perusahaan. Sesuai perjanjian, selama beberapa bulan awal adalah masa probation, dan ketika masa kontrak berakhir deg deg an dong, tuh kontrak dan nasibnya gimana kelanjutannya. Lalu hari terakhir dalam kontrak itu tiba, tapi kok blom ada kabar2i dari HRD apakah dia diangkat menjadi karyawan tetap atau sudahlah sampai disitu saja. Lalu dia dengan teman2 senasib dateng ke HRD, tapi taukah apa jawabannya?

“Kalian tuh ya… baru juga sebentar udah nuntut kaya gitu.. asal kalian tau aja, di luar sana ada 1000 orang yang mau kerja disini!”

Lah? ditanya bae-bae kok jawabnya gitu? Ya tinggal jawab aja, masih diperlukan atau engga, lagian juga kalo ga ada kepastian untuk apa?

Si fresh graduate ntu bete dong, langsung dia ngetik resignation letter and langsung ngasih lagi ke HRD ntu sambil bilang,

“Pak, ini surat pengunduran diri saya. Asal Bapak tau aja ya, ada 1000 perusahaan yang mau mempekerjakan saya!”

Saya ketawa aja ngedengernya.  Kalo saya jadi fresh graduate gitu dan ga jelas kelanjutannya,  pasti saya bakalan berlaku sama. Malahan mungkin saya bakalan bilang, “2000, bukan seribu lagi!”

oiya, ngomong-ngomong tentang resign, saya harus bagusin CV untuk apply ke tempat lain. Mumpung lagi rehat dari my freelance task. Doakan aku ya.